Minggu, 16 Januari 2011

Aku Sudah Biasa Kecewa


Inget banget waktu kamu curahin semua mimpi mu ke aku

'' Enak ya, lihat hujan, duduk di kursi teras ini, sambil minum teh khas buatan Ibu kamu sama martabak Bang Kohar yg dibeliin Bapak kamu. Kamu suka petrichor ya? Yaudah deh KALAU AKU BISA MEMASUKKAN AROMA TANAH & AROMA PEPOHONAN YG KHAS ITU SEHABIS HUJAN, BAKAL AKU BUAT PARFUME DAN TERUS KIRIMKAN KE RUMAH SESEORANG''

Tanpa bawa kaca aku juga udah tau, kepala ku membesar, pipiku jadi merah, jantung&hati ku berebut waktu siapa dulu yg mau copot.

''Iya, jadi aku ngga berharap buat melamar gadis ku besok di bulan dg kemeja dan jas berlian, ataupun di pulau kemarau yg serisau galau dengan gaun gaun pisau. Aku harap besok cukup aku datang ke rumahnya yg sederhana, dengan keluarga, mengucap Basmalah dan di akhiri Hamdalah''

Kamu ngomong panjang lebar sana sini. Ujungnya buat harapan ku yg mirip balon ini terbang terlalu tinggi, yg ternyata dalamnya kosong, yg ternyata kamu isi nitrogen, iya harapan kosong lebih tepatnya.

Yap. Semuanya udah terjawab. Bener banget, kamu mau melamar gadis mu, gadis teman lama mu, gadis di kampung mu itu, gadis jebolan pesantren & berkrudung dambaan mu.

Oh bukan aku ya? Iya bukan :)

Terus buat apa waktu itu cerita sama aku?

Buat apa aku tunjukin ke kamu tentang hujan? Petrichor? Pelangi? Yg ternyata kamu lbh buruk dari petir!

Buat apa kamu jd nitrogen yg cuma bisa buat terbang tinggi balon yg ternyata dalamnya kosong?

Atau kamu mau jadi api yg awalnya buat melting terus lama lama jd beneran panas?

Maunya apa?

Bener deh, waktu itu rasanya aku udah bisa lari. Tapi ternyata aku sadar sekarang aku baru latihan jalan. Pernah lihat seseorang latihan jalan terus jatuh? Dia itu bingung, mau tetep jatuh duduk diam nunggu seseorang yg udah jalan jauh di depan sana sama pasangannya buat balik dan nolongin buat bangun terus bimbing dia latihan jalan atau berusaha bangun sendiri krn dia fikir mana mungkin orang yg udah jalan ditemani pasangannya yg hampir sampai ke ujung dunia mereka mau berbalik arah cuma buat nolong bangun dan membimbing latihan jalan? Ha-ha tabu rasanya!

Tapi paling engga, sekarang aku udah tau mana yg harus aku pilih. Iya, aku mau bangun sendiri latihan jalan siapa tau ditengah jalan nanti aku dapet seseorang yg mau ngajak aku lari, lari berdua nyelip kamu, dan sampai ke ujung dunia kami lebih dulu drpd kamu dan pasangan mu!

Engga, aku ngga mau balas dendam atau apa. Egois banger dong aku kalau cuma menomor satukan perasaan ku, tanpa peduli orang sekitar, kamu, dan gadis mu itu.

Tenang aja, aku udah biasa kecewa :)

I totally understand and I hope the best for you.

Longlasting. Everlasting. And thankyou, you make me waiting for nothing!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar