Minggu, 16 Januari 2011

believe in me as I believe in you


waktu aku telfon kamu dan nomor mu sibuk!
Aku Percaya di sana dlm waktu bersamaan kamu juga lagi telfon aku dan kamu juga mendapati nomor ku lagi sibuk, bukan karena kamu reject nomor aku ataupun lagi telfon cewek lain :)

waktu aku sms kamu dan kamu ngga bales!
Aku Percaya pulsa kamu habis krn buat sms aku dan pending semua jadi aku ngga bisa terima reply dari km, bukan karena kamu ngga mau bales sms ku :)

waktu kamu ngga bales wall ku mention ku!
Aku Percaya kamu ngga mau expose hubungan kita di depan umum, bukan karena kamu nutup-nutupin semuanya :)

waktu kamu bohong sama aku!
Aku Percaya cerita sebenarnya itu menyedihkan jadi kamu ngga mau berbagi kesedihan sama aku, bukan karena kamu males ngobrol banyak sama aku :)

waktu kamu marah sama aku!
Aku Percaya kamu lagi uji kesabaran aku, bukan krn kamu benci sama aku :)

waktu kamu selingkuh!
Aku Percaya secara tidak langsung kamu ngerasa 'engga enak' sama aku yg terlalu baik, bukan karena kamu bosan sama aku :)

waktu kamu suwung!
Aku Percaya kamu lagi cari perhatian ku, bukan karena kamu cuek sama aku :)

waktu kamu ngga mau bayarin aku makan, minum, dll!
Aku Percaya kamu pengen aku lebih 'langsing' dan bisa me'manage' uang lebih baik, bukan karena kamu pelit sama aku :)

waktu kamu ngga mau nolongin saat aku dlm kesusahan!
Aku Percaya kamu pengen aku lebih mandiri, bukan karena kamu ngga care sama aku :)

waktu kamu ngga mau kenalin aku ke temen-temen mu!
Aku Percaya kamu ngga mau aku direbutin sama mereka dan kamu punya saingan, bukan karena kamu malu jalan sama aku :)

waktu kamu ngga mau nemenin hari hari ku!
Aku Percaya kamu pengen aku istirahat dan takut aku terlalu capek, bukan karena kamu ngga sudi sama aku :)

waktu kamu ngga kenalin aku ke ortu mu!
Aku Percaya ini belum waktunya kita berdua untuk jalan menuju ke hubungan yang lebih serius, bukan karena kamu mainin hubungan kita :)

waktu kamu ngga pernah percaya sama aku!
Aku Percaya, kamu KHILAF :)

kalau boleh tanya, kenapa kamu selalu mengulangi khilaf mu itu, boy? :(

Tidak ada komentar:

Posting Komentar